Iran Minta Uni Eropa Tak Tunduk pada AS

Iran Minta Uni Eropa Tak Tunduk pada AS

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif (Foto:Richard Drew / AP)

Jakarta, Jurnas.com – Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan, Uni Eropa harus berhenti tunduk pada perintah Washington tentang Teheran alih-alih hanya mengungkapkan penyesalan atas kebijakan anti-Iran AS.

“Pernyataan Uni Eropa hari ini adalah alasan mengapa JCPOA berada di tempat itu. AS telah menggertak Eropa dan seluruh dunia selama satu tahun dan Uni Eropa hanya dapat mengungkapkan `penyesalan`,” kata Zarif dilansir PressTV.



Zarif merujuk pada kesepakatan nuklir yang ditandatangani antara Iran dan kemudian kelompok negara P5 +1 pada Juli 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama. UE mengarahkan negosiasi yang mengarah pada kesimpulan perjanjian pada 2015.

Sebelumnya pada Kamis, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini dan menteri luar negeri Perancis, Jerman, dan Inggris merilis pernyataan bersama terkait kekecewaan mereka terhadap tindakan AS kepada Iran.

“Kami menyesalkan penerapan kembali sanksi oleh Amerika Serikat setelah penarikan mereka dari JCPOA,” bunyi pernyataan itu.

Mereka juga berjanji akan tetap berkomitmen penuh pada pelestarian dan implementasi penuh JCPOA, yang mereka gambarkan sebagai pencapaian utama arsitektur non-proliferasi nuklir global, yang merupakan kepentingan keamanan semua orang.

AS mengembalikan sanksi tahun lalu setelah secara sepihak meninggalkan perjanjian nuklir multi-pihak dengan Iran.

Sementara itu, Zarif juga mengkritik pendekatan Uni Eropa terhadap kebijakan anti-Iran AS, dengan mengatakan bahwa blok itu menuntut agar Teheran secara sepihak mematuhi perjanjian multilateral, yang telah dibatalkan oleh Washington.

Seperti halnya dengan pernyataan bersama, trio UE dan Eropa, yang juga merupakan pihak dalam JCPOA, berulang kali mengecam tindakan AS dan berjanji untuk menjaga perjanjian itu tetap hidup. Republik Islam telah, bagaimanapun, mengeluh kepada Eropa karena gagal untuk bertindak atas dukungan dengan melindungi perdagangan dengan negara dalam menghadapi larangan AS dipulihkan.

Pernyataan Uni Eropa juga telah menolak keputusan sebelumnya oleh Republik Islam untuk menangguhkan sebagian komitmennya berdasarkan perjanjian.

Pada hari Rabu, Iran memberi tahu lima penandatangan yang tersisa pada kesepakatan nuklir 2015 tentang keputusannya untuk menunda implementasi beberapa komitmennya berdasarkan perjanjian multinasional, tepat satu tahun setelah Amerika Serikat secara sepihak meninggalkan dokumen internasional.

Iran mengatakan langkah itu bertujuan untuk mengingatkan pihak-pihak lain dalam kesepakatan nuklir itu bahwa tanggung jawab untuk menghormati kesepakatan itu tidak sepenuhnya terletak pada Teheran.

Alih-alih menuntut bahwa Iran secara sepihak mematuhi perjanjian multilateral, Uni Eropa harus menegakkan kewajiban – termasuk normalisasi hubungan ekonomi,” Zarif menyimpulkan.

Iran telah memperingatkan bahwa mereka telah menempatkan penarikan “langkah demi langkah” dari JCPOA dalam agendanya.

Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk Urusan Politik Abbas Araqchi mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Rabu, “Kami belum meninggalkan JCPOA sejauh ini, tetapi kami telah menempatkan langkah seperti itu dalam agenda kami dan itu akan terjadi langkah demi langkah.”

“Tidak ada negara yang dapat menuduh Iran melanggar atau meninggalkan kesepakatan nuklir,” kata diplomat itu, seraya menambahkan bahwa semua tindakan yang telah diadopsi Teheran sejauh ini, termasuk langkah Rabu, telah berada dalam kerangka kesepakatan itu.”

TAGS : Menlu Iran Uni Eropa Amerika Serikat

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/52369/Iran-Minta-Uni-Eropa-Tak-Tunduk-pada-AS/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz